Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Cerita Anak Rantau : Rasanya Lebaran di Kampung Orang

   Pertama-tama gua mau ngucapin selamat hari raya idul adha 1441 bagi semua teman-teman umat muslim yang sedang merayakan, kalau bicara tentang lebaran idul adha yang terbayang adalah bakar-bakar dan makan sate rame-rame, ya pokoknya lebaran idul adha yang terbayang adalah makanan yang berkaitan dengan daging sapi, kerbau atau kambing haha.

  Tapi lebaran idul adha ini gua tetap stay di kosan gak pulang kampung padahal kalau mau maksain pulang sih bisa aja cuman sekitar 5 jam bawa motor dari tempat rantau di jakarta timur ke kampung halaman di Menes, Pandeglang-Banten. kalau alasan kenapa gua gak pulang karena senin nya masuk kerja lagi, jadi cape diperjalanan pas pualng ke jakarta lagi, dan kadang berat banget buat ke jakarta lagi, maunya dirumah aja gak mau balik lagi hehe, selain itu karena pandemi Corona di indonesia belum mereda dan di jakarta kasusnya meningkat terus dalam beberapa hari terakhir jadi ada aturan dikantor untuk yang mau pulang kampung harus izin atasan dan kembali dari kampung nya harus rapid test jadi agak ribet jadi mendingan stay di kosan aja sekali-kali ngerasain lebaran di kampung orang, sebenernya ada satu lagi alasan terbesar kenapa gua mutusin gak pulang kampung tapi rahasia hehe..

  Sebenernya ini mungkin yang kedua kali gua gak pulang kampung pas lebaran idul adha pertama adalah tahun 2018 pas ditempat kerja gua yang sebelumnya, saat itu gua gak pulang karena tanggung aja cuman libur 2 hari ntar harus berangkat ke jakarta lagi dan saat itu gua belum ada motor jadi kebayang pas mudik dan arus balik gimana macet dan penuhnya angkutan umum gak jarang kalau lagi ada libur nasional apalagi hari raya angkutan umum itu penuh banget, saking penuhnya gua pernah berdiri 4 jam gak kebagian tempat duduk, gua berdiri lebih lama dari upacara hari senin pas zaman sekolah haha

 Ya karena jarak yang lumayan jauh dan waktu libur yang cukup pendek 3 hari akhirnya gua memutuskan untuk tidak pulang dilebaran tahun ini, dan jadilah gua lebaran sendirian di kosan  kebetulan temen kosan gua juga lagi pulang kampung karena dia lagi libur panjang temen gua ini guru tapi karena pandemi sekolah masih belum bisa dimulai secara tatap muka akhirnya belajarpun masih online ya kalau online kita bisa neglakuin kerjaannya dimana aja yang penting ada laptop dan koneksi internet yang lancar. awalnya ketika gua denger takbir berkumandang di masjid-masjid agak ngerasa sedih juga kaya gila gak balik terus denger takbir dimana-mana, yang biasanya kalau takbiran gitu gua dikampung terus paling ngobrol sama keluarga dirumah atau temen-temen dikampung. akhirnya daripada bete gua buka sosmed terus udah mulai banyak bermuncul ucapan selamat hari raya, nambah-nambah aja kangennya suasana dikampung, apalagi ini lebaran idul adha uda kebayang kalau dirumah bisa makan sate sampe kenyang hehe. Setelah itu gua mutusin buat nelfon orang tua dirumah ya ngucapin minal aidzin sekalian ngasih tau kalau gak pulang lebaran ini karena satu dan lain hal. terus tiba-tiba d grup keluarga gua, ibu gua kirim foto kalau dia lagi masak buat lebaran besok, gua kaya Damn! kangen banget masakan ibu, ya tau lah masakan ibu akan selalu jadi masakan paling enak dan jadi standard setiap anak untuk menilai masakan lain.

                                                                             
                                        Rendang  masakan mamah yang dikirim via WA


  Akhirnya setelah nelfon dan main sosmed gua memutuskan untuk tidur karena badan juga udah kerasa cape dan gak tau au ngapain lagi untuk mengisi waktu malam takbiran.

   Pagi harinya gua bangun terus seperti biasa takbir masih berkumandang dan semakin ramai siap-siap buat ikut shalat id di masjid deket kosan, tentu saja dengan wajah-wajah yang asing bagi gua haha, maklum gua kurang bersosialisasi sama warga sekitar kosan ngobrol paling cuman sama bu de yang biasa pesen mie rebus sama beli cemilan kecil atau minum itupun ngobrol kalau pas beli aja gila ansos banget pokoknya karena pulang kerja pasti langsung ke kosan istirahat dan weekend pun biasanya diisi sama rebahan atau mainin medsos wkwk. setelah shalat Id gua kembali ke kosan scrolling medsos lagi trus gua buka-buka FB karena di FB gua lebih banyak berteman sama orang-orang di kampung gua dan gua liat ada yang post prosesi pemotongan hewan kurban, asli jadi kangen banget dulu waktu kecil sering banget liatin proses pemotongan hewan dan seneng sekaligu takut liat hewannya ngamuk hehe

Proses Kurban di Kampung Halaman

tiba-tiba setelah shalat jumat pintu kosan gua diketok sama ibu kos dan ternyata setiap kosan dapat voucher daging kurban dan bisa diambil mulai Jam 2 siang, seneng sekaligus bingung mau diapain daging tersebut karena gua gak ada alat-alat masak atau panggangan dikosan akhirnya voucher gua kasih ke tetangga kosan gua bilang lagi diet haha, karena gua mau numpang atau nimbrung bakar-bakar juga gak enak bilangnya. setelah itu akhirnya sekalian cari makan gua ngeloyor nyari tempat makan dan kebanyakan masih pada tutup setelah itu gua mutusin buat ke warkop yang biasa gua datengin buat nongkrong dan ternyata warkopnya tetep buka dan akhirnya selamat lah perut gua dengan mie goreng telor nya warkop ya lumayan lah seenggaknya keisi dan perut dan gak kriuk-kriuk lagi dan gua pun nongkrong dan main game di warkop trus liatin warga yang sibuk dengan proses pemotongan dan pembagian daging kurban, tapi tetep mau dikampung atau dikota suasana lebaran idul adha ya sama apalagi daerah kosan gua bisa dibilang pinggiran jakarta jadi masih ada suasana kebersamaan potong hewan  kurbannya, tapi perasaannya tetep aja beda. 

Setelah itu gua mutusin buat pergi ke Mall Cijantung gua kesitu karena ada barang yang mau gua cari dan harus gua beli, Alhamdulillah nya Mall masih buka, dan udah agak lumayan rame, mungkin orang-orang juga gak tau mau ngapain jadi pada ke Mall, dengan kebanyakan masih pake baju koko tau pakaian muslim ini kayanya pertama kali gua ada di Mall di hari lebaran, maklum dikampung gak ada Mall adanya tempat belanja Si Biru dan Si Merah yang suka sebelah-sebelahan dan ada disetiap tikungan. setelah gua muter-muter dan barangnya ketemu gua mutusin buat istirahat sambil makan di KFC, ya setidak nya dilebaran ini gua tetep sama-sama makan daging meskipun daging ayam.


Makanan Pengganti Daging Kurban

dan setelah itu gua pulang dan menghabiskan waktu lebaran gua dengan bermain laptop dan nonton youtube sampai akhirnya gua tertidur.

Post a Comment for "Cerita Anak Rantau : Rasanya Lebaran di Kampung Orang"

Berlangganan via Email